Apakah kamu seorang programmer pemula dan berniat menjadi fullstack developer? Mengalami kebingungan bagaimana cara mempelajari fullstack development? Tenang, kamu bukan yang pertama. Berikut ini merupakan roadmp belajar fulltsack development yang dilakukan David Katz, software engineer Zendesk yang dapat kita tiru.

Oh ya, untuk menjadi fullstack developer kamu haru menguasai fontend dan backend ya!

fullstack development roadmap

Frontend (~ 5 bulan)

Berkaitan dengan antarmuka yang digunakan oleh user, ini dia skill yang kamu butuhkan dan cara melakukannya.

HTML / CSS (1 minggu +)

Mulailah dengan mempelajari blok bangunan web. Kamu harus mempelajari HyperText Markup Language (HTML) yang merupakan sintaks dalam menyusun situs web. Kemudian, kamu harus mempelajari Cascading Style Sheets (CSS). Cukup mempelajri dasar-dasarnya saja, sisanya akan dilakukan memalui eksperimen dan projek lanjutan.

JavaScript (1 bulan +)

Kamu akan menghabiskan banyak waktu untuk mempelajari bahasa pemrograman JavaScript. JavaScript memungkinkan situs web menjadi aplikasi web dinamis. Sangat crucial untuk memiliki keahlian ini. Untungnya, ada banyak sumber daya untuk meningkatkan keahlian JavaScript. Eits, tetap berhati-hati untuk fokus pada hal-hal dasar ya! Konsep menengah dan lanjutan dapat kamu pelajari nanti sehingga tidak terlalu membingungkan.

Framework (2 bulan +)

Saat kamu mempelajari JavaScript, pelajari jyga ย kerangka kerja JS. Kerangka kerja memungkinkan kamu menggunakan kembali fungsionalitas umum, dan mengimplementasikan aplikasi besar dengan lebih cepat.

Ada beberapa pilihan: React, Angular, Vue, dan lainnya. Yang paling disarankan adalah mempelajari React.js. Ini ramah pemula, dan disukai oleh banyak pengembang berpengalaman. Namun, bukan berarti Kamu harus sepenuhnya mengabaikan Angular dan Vue. Setidaknya baca tentang mereka cukup untuk mengetahui perbedaan mereka dari React.

Tambahan, konsep Frontend (1 bulan +)

Testing (2 minggu +)

Perusahaan perangkat lunak yang andal, sudah pasti menguji kode mereka. Oleh karena itu, developer fullstack harus terbiasa dengan pustaka dan praktik pengujian. Karena Kamu tahu JavaScript dan React, opsi bagus adalah Jest dan Enzyme.

Redux (2 minggu +)

Kamu tidak dapat menghindari Redux jika mempelajari React. Benar, mereka adalah konsep yang terpisah. Redux mengelola data internal. Namun, menerapkan Redux dengan React telah menjadi standar di industri ini.

Konsep Perangkat Lunak Lainnya (~ 1 bulan)

Cobalah untuk menggabungkan konsep-konsep berikut ke dalam proses pembelajaranmu secepat mungkin.

HTTP dan Arsitektur Server-Klien (2 minggu +)

Pengembang full-stack harus tahu bagaimana data dikomunikasikan melalui World Wide Web. Di HTTP, fungsi mengikuti pola permintaan dan respons. Satu komputer bertindak sebagai klien, sementara, klien menggunakan browser web untuk mengirim permintaan HTTP ke server. Server, yang merupakan komputer lain, menanggapi klien dengan sumber daya seperti HTML dan CSS.

Kamu bisa membangun proyek yang membuat permintaan ke API publik untuk menantang dirimu!

Git (1 minggu +)

Pelajari Git sesegera mungkin. Git adalah sistem kontrol versi yang melacak perubahan dalam repositori (proyek perangkat lunak). Kamu dapat menganggapnya sebagai Google Drive tentang steroid. Kamu dapat berbagi repositori dengan orang lain. Ada beberapa kontributor file, tetapi, dengan Git, Kamu dapat memiliki cabang dari repositori proyek untuk versi alternatif.

Selain itu, perekrut dan insinyur perangkat lunak lain mungkin ingin melihat pekerjaan Kamu di Github.

Backend (~ 3 bulan)

Backend secara mudah berkaitan dengan bagaimana sistem dan program itu dijalankan. Ini dia skil yang kamu butuhkan dan cara melakukannya!

Node.js (1 bulan +)

Tingkatkan pengalaman JavaScript dengan menggali lebih jaug terkait Node.js di backend. Gunakan dengan middleware Express.js untuk membangun API Kamu sendiri. Node.js sangat bagus untuk digunakan pada aplikasi dan streaming berbasis obrolan Dengan kelebihan itu, kamu dapat membuat klon Facebook Messenger / WhatsApp!

Seperti pembelejaran dengan JavaScript, belajar Node.js akan terlihat sangat luas. Ada banyak sumber daya untuk bahan belajar. Namun, jika tidak tahu harus mulai dari mana, fokus pada tutorial dasar, dan kembangkan pada proyek-proyek lanjutan.

Baca juga: Pengertian fullstack developer, fronted end developer, dan back end developer

SQL dan Database Relasional (1,5 bulan +)

Kamu tidak dapat mengabaikan SQL dan model relasional. Aspek mendasar dari backend adalah penyimpanan data. Structured Query Language (SQL) adalah bahasa yang paling banyak digunakan untuk mengoordinasikan bagaimana data akan dibaca, ditulis, dan diperbarui. Pelajari model relasional. Ini adalah konsep di balik sistem database relasional stkamur industri seperti MySQL, PostgreSQL, dan Oracle.

Dengan mempelajari itu semua, kamu telah menyelesaikan roadmap yang dibutuhkan dalam belajar fullstack development! ย Totalnya kamu hanya btuh waktu 8 bulan untuk mempelajari segalanya sendiri. Tentu dengan mengikuti pelatihan dan memiliki mentor, kamu dapat mempersingkat penguasaan ini! Bisa dengan belajar di Fulsstack Program dengan Hemera Academy loh!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu