Merancang UI/UX Aplikasi dengan Metode Design Thinking

Sebuah metode untuk pemecahan masalah berdasarkan prinsip-prinsip desain yang berpusat pada manusia dalam lingkungan di mana tuntutan emosional, kognitif, dan estetika pengguna terpenuhi dikenal sebagai “Design Thinking.”

Begitu banyak jargon dalam satu paragraf, bukan?

Mari kita lihat lebih dekat apa itu pemikiran desain dengan sedikit memperluas deskripsi ini. Terlebih lagi, bagaimana Anda dapat memanfaatkannya untuk keuntungan Anda saat melakukan penelitian pengalaman pengguna dan merancang antarmuka pengguna?

Quick View to Design Thinking

Merancang UI/UX Aplikasi dengan Metode Design Thinking

Dalam pendekatan Design Thinking, kita berusaha untuk memahami pengguna, mempertanyakan asumsi, dan membingkai ulang tantangan dalam upaya untuk mengungkap metode dan jawaban alternatif yang mungkin tidak langsung terlihat dengan tingkat pemahaman awal seseorang. Design Thinking, di sisi lain, adalah metode pemecahan masalah, seperangkat teknik praktis dan cara berpikir dan bekerja.

Deisgn Thinking Proses, Merancang UI/UX Aplikasi dengan Metode Design Thinking

Sesuai dengan pengetahuan dasar, proses Design Thinking dibagi menjadi lima fase:

  1. Cobalah berempati dengan pelanggan Anda.
  2. Tentukan – persyaratan pengguna Anda, sifat masalah mereka, dan wawasan Anda
  3. Ciptakan – dengan mempertanyakan gagasan yang terbentuk sebelumnya dan mengembangkan konsep untuk solusi kreatif.
  4. Prototipe digunakan untuk membuat bola bergulir pada solusi yang sedang berkembang.
  5. Uji – solusi untuk berbagai pengguna

Memetakan User di Empathy Map

Adalah tugas kita sebagai ahli UX untuk berbicara demi kepentingan user. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan bekerja sama dengan Users untuk lebih memahami dan memprioritaskan tuntutan user kami. Menggunakan Empathy Maps, yang banyak digunakan di komunitas UI/UX ini, keduanya dapat dicapai.

Dalam wawancara kegunaan atau penelitian lain, kata-kata aktual user dicatat di kuadran Says. Ini ideal jika menyertakan kutipan langsung dari penelitian secara keseluruhan.

 

Selama sesi berlangsung, pemikiran user ditangkap di kuadran Thinks. Mengingat data kualitatif yang diperoleh, tanyakan pada diri Anda: Apa perhatian utama user? Perspektif user adalah yang penting. Memiliki materi yang sama di Says and Thinks sepenuhnya bisa dibayangkan. Perhatikan apa yang dipikirkan konsumen, bahkan jika mereka enggan mengungkapkannya. Lihat apakah Anda dapat mengetahui apa yang menahan mereka untuk tidak berbagi — apakah mereka ragu-ragu karena mereka khawatir, malu, malu, atau sopan untuk melakukannya?



Aktivitas user terdapat di dalam kuadran Does. Apa yang ditemukan sebagai tindakan tubuh user? Apa langkah-langkah yang harus dilakukan user?

 

Kata sifat dan pernyataan singkat digunakan untuk menggambarkan kondisi emosional user di kuadran Feels. Pertimbangkan perspektif user. Apa yang menggairahkan user akhir? Sangat penting untuk mengetahui bagaimana perasaan user tentang pengalaman tersebut.

Merancang UI/UX Aplikasi dengan Metode Design Thinking

Permasalahan Utama User & Desain Interface

Peningkatan UI/UX dan desain visual diperlukan oleh Root Cause untuk menyoroti pendekatan inovatif grup dalam penyelesaian masalah dan kepemimpinan pemikiran di sektor non-profit. Root Cause Analysis (RCA) adalah teknik pemecahan masalah yang berfokus pada penentuan sumber masalah atau kesalahan.

Untuk sebagian besar, analisis akar penyebab difokuskan pada identifikasi variabel yang menyebabkan satu atau lebih hasil yang tidak diinginkan dari peristiwa sebelumnya (konsekuensi) dan menentukan perilaku, tindakan, kelambanan, atau lingkungan apa yang perlu diubah.

Dalam mengatasi root cause, Anda dapat menggunakan metode “Lima Mengapa” untuk mengidentifikasi penyebab mendasar dari suatu masalah dengan cepat. 

Five Whys adalah metode pemecahan masalah yang dimulai dengan bertanya “Mengapa?” dan “Apa yang menyebabkan masalah ini?” Sangat penting untuk menghindari balasan yang terlalu sederhana dan meninggalkan informasi penting sambil tetap berusaha untuk kejelasan dan keringkasan. “Lima Mengapa” mengacu pada fakta bahwa, rata-rata, respons terhadap “mengapa” pertama akan mengarah pada “mengapa” yang lain, dan seterusnya. Ketika Anda menggunakan metode ini, Anda bisa menyelesaikan masalah dengan cepat.

Test! Test! Test!

Seringkali keputusan desain UX/UI utama ini dapat dipecah menjadi level yang lebih kecil untuk diuji. Dengan terus-menerus menantang tim desain, Anda akan menemukan cara untuk mengetahui opsi mana yang benar dalam waktu dan usaha paling sedikit. Tercantum di bawah ini adalah sepuluh pendekatan untuk menguji keputusan desain di bidang UX/UI.

 

  • Testing Method 1 – Problem Interviews
  • Testing Method 2 – Value Surveys
  • Method 3 – Landing Page/Announcement Tests
  • Method 4 – Feature Fakes
  • Method 5 – Usability Testing Methods
  • Method 6 – Feedback Follow-ups
  • Method 7 – AB and Multivariate Tests
  • Method 8 – Price Tests
  • Method 9 – Blind Product Tests
  • Method 10 – Rollouts

Pelajari Lebih Lanjut Tentang UI/UX Designer

Klik link berikut untuk mengetahui selengkapnya tentang UI/UX Designer

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu
Open chat