Peranan IT Talent banyak diperdebatkan dalam transformasi digital, karena terbatasnya peranan dalam pengambilan keputusan strategis. Namun demikian, selama lima tahun ke depan, perusahaan besar akan berinvestasi, ratusan juta hingga lebih dari satu miliar dolar โ€” untuk mengubah bisnis menjadi digital. Efeknya tidak akan terlihat langsung, namun IT Talent yang baik akan lebih produktif sebanyak 20-30% dibanding dengan yang berkemampuan rata-rata. Produktivitas ini akan berdampak pada percepatan proses transformasi digital. Talent-talent seperti ini tentu saja sulit ditemukan, permintaan bisa empat kali lipat lebih banyak dari persediaan yang ada.

Talent-talent IT yang sangat dibutuhkan

Memahami telent apa yang dibutuhkan dapat dimulai dengan memahami kemampuan apa yang dibutuhkan bisnis digital. Meskipun hasilnya kan bervariasi, bisnis digital yang sukses memiliki beberapa ciri umum yakni, berfokus pada pelanggan, beroperasi dengan cepat, responsif dan gesit, serta dapat menciptakan rasa kepemilikan.ย  Dengan langkah perubahan yang cepat, perusahaan akan semakin perlu untuk dapat terlibat dengan ekosistem yang lebih luas yang mencakup berbagai bisnis dan teknologi.

Meskipun ada berbagai macam talent yang dibutuhkan, setidaknya daftar dibawah ini harus menjadi bagian dari daftar teknologi perusahaan mana pun:

  • Experience designer and engineers.

Saat pengalaman pelanggan menjadi semakin penting, perusahaan perlu berinvestasi pada IT Talent untuk memberikan pengalaman tersebut. Dengan desainer berpengalaman yang secara khusus berfokus pada hati pelanggan melalui penelitian etnografi, human centered design, dan siklus test-and-learn yang cepat, perusahaan dapat semakin cepat memnengkan hati pelanggan. Contohnya ialah front end mobile engineer yang biasanya merupakan software engineer berpengalaman tiga hingga lima tahun dalam membangun antarmuka pengguna seluler dan web yang berkinerja tinggi, dapat diskalakan, dan elegan. Mereka membawa keahlian mendalam dalam teknologi web dan seluler front-end yang mencakup HTML berbasis browser, CSS, dan kerangka kerja JavaScript modern (mis., ReactJS, Angular.js, et cetera) dan platform seluler asli di iOS dan / atau Android.

  • Scrum Master dan agility coach.

โ€œAgile developmentโ€ โ€”di mana perangkat lunak berkembang pesat dalam siklus berulang โ€” adalah inti yang menggerakkan mesin teknologi. Keberhasilan pendekatan agile, bergantung pada kepemilikan “scrum master” untuk mengelola tim selama proses pengembangan. Scrum master membutuhkan bukan hanya kepemimpinan yang hebat dan memampukan timnya, tetapi juga pemahaman yang mendalam tentang teknologi dan kemampuan untuk menyelesaikan masalah dengan cepat. Sama pentingnya dengan scrum master di tingkat tim, untuk mengukur budaya agile di seluruh organisasi, Anda membutuhkan agility coaches. Mereka memiliki keterampilan komunikasi dan pengaruh yang kuat, dapat membuat dan meluncurkan rencana untuk mendukung proses agile di seluruh bisnis, dan menerapkan indikator kinerja utama (KPI) yang dapat diukur dan metrik untuk melacak kemajuan.

  • Product Owners

Peran ini sering disebut sebagai mini-CEO suatu produk digital. Pemilik produk dengan jelas mendefinisikan visi suatu produk atau layanan, diberdayakan sepenuhnya untuk membuat keputusan yang memberikan nilai bisnis yang tinggi, dan berfokus pada KPI untuk melacak kemajuan. Pemilik produk bekerja langsung dengan pengembang, insinyur, desainer pengalaman, dan pemangku kepentingan lainnya dalam bisnis setiap hari. Mereka perlu memahami teknologi dan masalah pengalaman pengguna untuk membuat tradeoff yang tepat dalam memutuskan fitur produk atau layanan untuk dikembangkan.

  • Full-stack architect.

Peran ini sangat penting dalam lanskap teknologi yang lebih kompleks dan cepat berubah. Full-stack architect harus fasih di semua komponen teknologi yang mencakup antarmuka pengguna web / seluler, layanan mikro middleware, dan database back-end, dan memiliki “kedalaman” di satu atau beberapa area. Ketika bisnis semakin terlibat dengan ekosistem teknologi eksternal, full-stack architect dapat memberikan keahlian dalam perangkat lunak paket pihak ketiga, kelancaran dalam beberapa teknologi berkembang biak terbaik, dan pengalaman dengan strategi integrasi multi-teknologi.

  • Next-gen machine-learning engineers

Ketika perusahaan bergerak menuju pembelajaran mesin, mereka membutuhkan generasi baru insinyur perangkat lunak yang tahu cara menggunakan data, dapat memprogram dalam lingkungan komputasi yang skalabel (mis. Cloud, Hadoop, dan lain-lain), dan memahami cara memperbaiki algoritma dalam kode perangkat lunak mereka . Mereka fasih dalam teknik komputasi terdistribusi, memiliki pengalaman menggunakan algoritma pembelajaran mesin yang berbeda dan menerapkannya secara efektif (misalnya, memilih model yang tepat, memutuskan prosedur pembelajaran yang sesuai dengan data, memahami parameter berbeda yang mempengaruhi pembelajaran, dan lain-lain) dan pemahaman pertukaran dengan pendekatan yang berbeda.

  • “DevOps” engineer.

Dengan kemajuan komputasi awan dan infrastruktur sebagai perangkat lunak yang dapat diprogram, sumber daya infrastruktur (mis. Jaringan, server, penyimpanan, aplikasi, dan layanan) kini dapat dengan cepat disediakan, dikelola, dan dioperasikan dengan upaya minimal. Untuk membangun dan memanfaatkan kemajuan teknologi ini, organisasi membutuhkan insinyur DevOps (integrasi pengembangan dan operasi) yang memiliki pengalaman untuk menavigasi ekosistem komputasi infrastruktur dan pembangunan yang berubah dengan cepat. Mereka dapat membuat alat dan otomatisasi yang memberi tim pengembangan akses swalayan dan sesuai permintaan serta sumber daya infrastruktur dengan mengklik satu tombol (dibandingkan dengan proses tradisional multi-minggu dan berbulan-bulan untuk menyediakan sumber daya yang serupa).

Meskipun teknologi bukan satu-satunya elemen yang menyukseskan transformasi digital, ini merupakan aspek yang paling penting dan kompleks. Mengenali IT Talent yang anda butuhkan dan bagaimana cara mempekerjakan dan memaksimalkan keahlian mereka merupakan salah satu cara melakukan transformasi digital ini dengan benar. Untuk para IT Talent sendiri, daftar di atas merupakan karier yang dapat Anda pilih dan kembangkan dengan tepat.

Sumber: mckinsey

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu