Seiring dengan perubahan dunia yang menjadi semakin advance dengan menggunakan internet dan teknologi di saat ini, Web Developer semakin banyak dicari. Bahkan, menurut data terkini dari Tech in Asia , menempati urutan pertama. Apakah kamu sedang mencoba menjadi web developer tapi tidak tahu harus mulai dari mana? Ada banyak sekali sumber di luar sana, namu jika yang kamu butuhkan hanyalah dasar-daras web developer dan penjelasan umum sederhana, tulisan ini cocok untukmu.

Web Developer adalah Pengembangan web; yang merujuk pada tugas-tugas terkait pengembangan situs. Proses pengembangan web mencakup desain web, pengembangan konten web, skrip client-side/server-side dan konfigurasi keamanan jaringan, di beberapa tugas-tugas lainnya.

Nah, untuk menjadi seorang web developer, beberapa dasar berikut harus sekali kamu pahmi

Langkah menjadi web developer:

  1. Dasar-dasar umum: Cara kerja situs web, front-end vs back-end, menggunakan editor kode
  2. Dasar Web Devloper : HTML, CSS, dan JavaScript
  3. Alat -alat yang biasa digunakan: Manajer paket, build tools, kontrol versi
  4. Front end: Sass, desain responsif, kerangka kerja JavaScript
  5. Dasar Back-end: Server dan database, bahasa pemrograman

Sangat disarankan untuk melakukan langkah 1, 2, dan 3 secara berurutan. Kemudian, tergantung kamu, apakah memilih berfokus pada front-end atau back-end. Namun, web developer yang baik harus mengetahui setidaknya sedikit dari peranan yang mendukung. Jadi, front end web developer harus memahami dasar back-end, dan sebaliknya. Setidaknya, mempelajari dasar-dasar keduanya akan membantumu mengetahui apakah lebih menyukai pengembangan web front-end atau back-end 🙂

Dasar-dasar umum

Bagaimana cara kerja situs web?

Semua situs web, pada dasarnya, hanyalah sekumpulan file yang disimpan di komputer yang disebut server. Server ini terhubung ke internet. Kemudian, kamu dapat memuat situs web tersebut melalui browser (seperti Chrome, Firefox, atau Safari) di komputer atau ponsel Anda. Browser Anda juga disebut klien dalam situasi ini.

Jadi, setiap kali berada di internet, kamu (klien) mendapatkan dan memuat data (seperti foto kucing) dari server, serta mengirimkan data kembali ke server (memuat foto kucing) Ini kembali dan bolak-balik antara klien dan server adalah dasar dari internet.

Apa pun yang dapat kamu akses di browser adalah sesuatu yang dibuat oleh web developer. Beberapa contohnya adalah situs web bisnis kecil dan blog di sisi yang lebih sederhana, hingga aplikasi web yang sangat kompleks seperti AirBnb, Facebook dan Twitter.

Apa perbedaan antara front-end dan back-end?

Istilah developer web “front end”, “back end”, dan “full stack” mendeskripsikan bagian dari hubungan klien / server yang kamu kerjakan.

โ€œfont endโ€ berarti kamu berurusan terutama dengan sisi klien. Ini disebut “front end” karena itulah yang dapat dilihat di browser. Sebaliknya, “back end” adalah bagian dari situs web yang tidak dapat kamu lihat, tetapi menangani banyak logika dan fungsi yang diperlukan agar semuanya berfungsi.

Salah satu cara dapat berpikir tentang ini adalah bahwa pengembangan web front-end seperti bagian “depan rumah” dari sebuah restoran. Ini adalah bagian di mana pelanggan datang untuk melihat dan merasakan restoranโ€“ dekorasi interior, tempat duduk, dan tentu saja, menyantap makanan.

Di sisi lain, pengembangan web back-end seperti bagian “belakang rumah” dari restoran. Di sinilah pengiriman dan inventaris dikelola, dan semua proses untuk membuat makanan terjadi. Ada banyak hal di balik layar yang tidak akan dilihat pelanggan, tetapi mereka akan merasakan (dan semoga menikmati) produk akhirโ€“ makanan yang lezat!

Selain ilustrasi yang menyenangkan, pengembangan web front dan back end memiliki fungsi yang berbeda tetapi sangat penting.

Sekarang setelah kita membahas beberapa konsep yang lebih luas tentang apa itu pengembangan web, mari kita bahas lebih lanjut detailnya โ€“ dimulai dari bagian depan.

Dasar Front-end

Bagian depan situs web terdiri dari tiga jenis file: HTML, CSS, dan JavaScript. File-file ini adalah apa yang dimuat di browser, di sisi klien.

Mari kita lihat lebih dekat masing-masing.

HTML

HTML, atau HyperText Markup Language, adalah dasar dari semua situs web. Ini adalah jenis file utama yang dimuat di browser saat melihat situs web. File HTML berisi semua konten di halaman, dan menggunakan tag untuk menunjukkan berbagai jenis konten.

Misalnya, kamu dapat menggunakan tag untuk membuat judul judul, paragraf, daftar berpoin, gambar, dan sebagainya. Tag HTML sendiri memang memiliki beberapa gaya yang dilampirkan, tetapi cukup mendasar, seperti yang akan kamu lihat di dokumen Word.

CSS

CSS, atau Cascading Style Sheets, memungkinkan kamu menata konten HTML agar terlihat bagus dan mewah. Anda dapat menambahkan warna, font khusus, dan tata letak elemen situs web seperti yang kamu inginkan. Bahkan, dapat membuat animasi dan bentuk dengan CSS!

Ada banyak kedalaman pada CSS, dan terkadang orang cenderung mengabaikannya sehingga mereka dapat beralih ke hal-hal seperti JavaScript. Namun, sangat penting memahami cara mengubah desain menjadi tata letak situs web menggunakan CSS. Jika kamu ingin berspesialisasi di front-end, penting untuk memiliki keterampilan CSS yang sangat kuat.

JavaScript

JavaScript adalah bahasa pemrograman yang dirancang untuk berjalan di browser. Dengan menggunakan JavaScript, kamu dapat membuat situs web dinamis, yang berarti akan menanggapi masukan yang berbeda dari pengguna, atau sumber lain.

Misalnya, kamu membuat tombol “back” yang ketika pengguna mengkliknya, mereka akan menggulir kembali ke atas halaman, atau membuat widget cuaca yang akan menampilkan cuaca hari ini berdasarkan lokasi pengguna di dunia.

Kalau kamu ingin mengembangkan keterampilan ini, nanti akan ada kerangka kerja JavaScript seperti React. Kamu akan memahami jika meluangkan waktu untuk mempelajari JavaScript dasar – yang biasa terlebih dahulu. Ini adalah bahasa yang sangat menyenangkan untuk dipelajari, dan ada banyak hal yang dapat dilakukan dengannya!

Tools

Mari kita bahas beberapa teknologi front-end lainnya sekarang. Seperti yang kami sebutkan, HTML, CSS, dan JavaScript adalah blok bangunan dasar pengembangan web front-end. Selain mereka, ada beberapa alat lain yang mungkin ingin kamu pelajari.

Manajer paket

Manajer paket adalah kumpulan perangkat lunak online, sebagian besar bersifat open source. Setiap perangkat lunak, yang disebut paket, tersedia untuk kamu instal dan gunakan dalam proyekmu sendiri.

Kamu dapat menganggapnya seperti pluginโ€“ alih-alih menulis semuanya dari awal, kamu dapat menggunakan utilitas bermanfaat yang telah ditulis orang lain.

Bangun alat

Pemaket modul dan alat build seperti Webpack, Gulp, atau Parcel, adalah bagian penting lain dari alur kerja front-end. Pada tingkat dasar, alat ini menjalankan tugas dan memproses file. Anda dapat menggunakannya untuk mengkompilasi file Sass Anda ke CSS, memindahkan file JavaScript ES6 Anda ke ES5 untuk dukungan browser yang lebih baik, menjalankan server web lokal, dan banyak tugas bermanfaat lainnya.

Kontrol versi

Kontrol versi (juga disebut kontrol sumber) adalah sistem yang melacak setiap perubahan kode yang Anda buat dalam file proyek Anda. Anda bahkan dapat kembali ke perubahan sebelumnya jika Anda membuat kesalahan. Ini hampir seperti memiliki titik penyimpanan yang tak terbatas untuk proyek Anda, dan izinkan saya memberi tahu Anda, ini bisa menjadi penyelamat yang sangat besar.

Sistem kontrol versi paling populer adalah sistem open source yang disebut Git. Dengan menggunakan Git, Anda dapat menyimpan semua file Anda dan riwayat perubahannya dalam koleksi yang disebut repositori.

Anda mungkin juga pernah mendengar tentang GitHub, yang merupakan perusahaan hosting online milik Microsoft di mana Anda dapat menyimpan semua repositori Git Anda.

Front end tambahan

Setelah Anda memiliki dasar-dasar front-end down, ada beberapa keterampilan menengah yang ingin Anda pelajari. Saya menyarankan Anda melihat yang berikut ini: Sass, desain responsif, dan kerangka JavaScript.

Sass

Sass adalah perpanjangan dari CSS yang membuat gaya penulisan lebih intuitif dan modular. Ini adalah alat yang sangat kuat. Dengan Sass, Anda dapat membagi gaya Anda menjadi beberapa file untuk pengaturan yang lebih baik, membuat variabel untuk menyimpan warna dan font, dan menggunakan mixin dan placeholder untuk menggunakan kembali gaya dengan mudah.

Desain responsive

Desain responsif memastikan gaya Anda akan terlihat bagus di semua perangkatโ€“ desktop, tablet, dan ponsel. Praktik inti dari desain responsif mencakup penggunaan ukuran fleksibel untuk elemen, serta memanfaatkan kueri media untuk menargetkan gaya untuk perangkat dan lebar tertentu.

Misalnya, alih-alih menyetel konten Anda menjadi lebar 400 piksel statis, Anda dapat menggunakan kueri media dan menyetel konten menjadi 50% lebar di desktop dan 100% di seluler.

Membangun situs web Anda dengan CSS responsif adalah suatu keharusan saat ini, karena lalu lintas seluler dalam banyak kasus melebihi lalu lintas desktop.

Kerangka JavaScript

Setelah Anda menguasai dasar-dasar vanilla JavaScript, Anda mungkin ingin mempelajari salah satu kerangka kerja JavaScript (terutama jika Anda ingin menjadi pengembang JavaScript lengkap).

Kerangka kerja ini hadir dengan struktur dan komponen bawaan yang memungkinkan Anda membuat aplikasi lebih cepat daripada jika Anda memulai dari awal.

Saat ini, Anda memiliki tiga pilihan utama: React, Angular, dan Vue.

Jangan terlalu khawatir tentang framework mana yang harus dipilih. Lebih penting bagi Anda untuk mempelajari dan memahami konsep di baliknya. Selain itu, setelah Anda mempelajari satu kerangka kerja, akan lebih mudah untuk mempelajari kerangka kerja lainnya (mirip dengan bahasa pemrograman).

Mari beralih sekarang ke bagian terakhir kita: pengembangan web back-end!

Bagian belakang dasar

Pengembangan web back-end, atau sisi server, terdiri dari tiga komponen utama: server, bahasa pemrograman sisi server, dan database.

Server

Seperti yang telah kami sebutkan di awal, server adalah komputer tempat semua file situs web, database, dan komponen lainnya disimpan.

Server tradisional berjalan pada sistem operasi seperti Linux atau Windows. Mereka dianggap “terpusat” karena semuanyaโ€“ file situs web, kode back-end, dan data disimpan bersama di server.

Bahasa pemrograman

Di server, Anda perlu menggunakan bahasa pemrograman untuk menulis fungsi dan logika untuk aplikasi Anda. Server kemudian mengkompilasi kode Anda dan menyampaikan hasilnya kembali ke klien.

Bahasa pemrograman populer untuk web termasuk PHP, Python, Ruby, C # dan Java. Ada juga bentuk JavaScript sisi serverโ€“ Node.js, yang merupakan lingkungan waktu proses yang dapat menjalankan kode JavaScript di server.

Ada juga kerangka kerja yang dapat Anda gunakan dengan masing-masing bahasa sisi server ini. Sama seperti kerangka kerja JavaScript front-end, kerangka kerja back-end ini adalah alat berguna yang membuat aplikasi web lebih cepat dibangun.

Sama seperti kerangka kerja JavaScript, tidak ada bahasa pemrograman terbaik # 1. Pilihan Anda harus didasarkan pada minat dan preferensi pribadi Anda, serta pekerjaan potensial – jadi lakukan sedikit riset yang mungkin merupakan pilihan yang baik untuk Anda.

Database

Database, seperti namanya, adalah tempat Anda menyimpan informasi untuk situs web Anda. Sebagian besar database menggunakan bahasa yang disebut SQL (dilafalkan “sekuel”) yang merupakan singkatan dari “Structured Query Language.”

Dalam database, data disimpan dalam tabel, dengan jenis baris seperti dokumen Excel yang kompleks. Kemudian Anda dapat menulis kueri dalam SQL untuk membuat, membaca, memperbarui, dan menghapus data.

Basis data dijalankan di server, menggunakan server seperti Microsoft SQL Server di server Windows, dan MySQL untuk Linux.

Ada juga database NoSQL, yang menyimpan data dalam file JSON sebagai lawan dari tabel tradisional. Salah satu jenis database NoSQL adalah MongoDB, yang sering digunakan dengan aplikasi React, Angular, dan Vue.

Beberapa contoh bagaimana data digunakan di situs web adalah:

  • Jika Anda memiliki formulir kontak di situs web Anda, Anda bisa membuat formulir sehingga setiap kali seseorang mengirimkan formulir, datanya disimpan ke database Anda.
  • Anda juga dapat login pengguna di database, dan menulis logika dalam bahasa sisi server untuk menangani pemeriksaan dan otentikasi login.

Lalu, apa itu full-stack web developer?

Fullstack web developer memahami strategi dan proses depan dan belakang sebuah website.

Artinya bahwa, web developer, diposisikan secara penuh. Mengawasi dan mengerjakan seluruh proses. Agar website berfungsi dengan sempurna. Sehingga, tercapainya tujuan dari pembuatan website itu sendiri.

Dalam kasus website kecil, yang tidak memiliki anggaran pengembangan besar, Full Stack development, pilihan baik untuk dipekerjakan, dalam membangun seluruh website. Termasuk pengelolaan dimasa depannya.

Dalam hal ini, sangat penting bagi full-stack web development, untuk memiliki pemahaman yang lengkap dan mendalam. Tentang front-end dan back-and, untuk kebutuhan websitenya.

Manfaat, Jika Anda Mampu Sebagai Full Stack Web Developer:

  • Anda akan mendapatkan hasil akhir, yang sempurna. Untuk dapat membuat seluruh website. Ini membuat Anda lebih mudah dipekerjakan. Meningkatkan keamanan kerja Anda di masa depan.
  • Sebagai full-stack developer, Anda akan memahami koneksi, antara bagian depan dan bagian belakang website. Memungkinkan Anda membuat program yang efisien dan efektif. Untuk semua bagian website.
  • Full-stack developer, sering kali dipekerjakan untuk mengawasi proyek-proyek besar perusahaan. Khususnya dalam pengembangan web besar. Posisi seperti ini, cenderung dibayar lebih dari posisi web developer standar. Full-stack mendefinisikan apa itu web developer.
  • Meskipun sebagian besar pengembang, memulai dengan spesialisasi depan atau belakang, ada banyak alasan, mengapa Anda harus mempertimbangkan, mempelajari keduanya. Ini akan membuat Anda lebih fleksible.

Jadi, kira-kira kamu ingin menjadi WebDeveloper dengan fokus yang mana, front-end, backend, atau fullstak? Yuk share dengan Hemera Academy.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu