Hallo fams, siapa yang update terhadap perkembangan teknologi di sini?

Google pada Jumat kemarin baru saja resmi mengumumkan bahwa mereka telah mengakuisisi perusahaan produsen wearable, Fitbit. Nilai transaksi akuisisi Google terhadap Fitbit mencapai 2,1 miliar dollar AS, atau setara Rp 29,3 triliun. Dengan nilai tersebut, maka akuisisi Google terhadap Fitbit itu menjadi salah satu akuisisi bernilai besar yang pernah dilakukan oleh Google. Setelah mengakuisisi Fitbit, otomatis Google ikut terjun ke bisnis wearable (gelang pintar dan smartwatch/jam tangan pintar) yang saat ini didominasi oleh kompetitor seperti Apple.

“Dengan sumber daya Google dan platform-nya yang mendunia, Fitbit akan bisa mempercepat inovasi di bidang wearable, berkembang lebih cepat, dan menjadikan kesehatan bisa diakses oleh siapa saja,” kata Co-founder sekaligus CEO Fitbit, James Park. Google sendiri walau telah menelurkan produk hardware seperti smartphone Pixel, namun hingga kini belum memiliki portofolio perangkat jam tangan atau gelang pintar. Perusahaan Mountain View itu memang sebelumnya pernah membuat peranti wearable seperti Google Glass, namun tidak sampai dipasarkan.

FITBIT dan IOT

FitBit adalah pelacak aktivitas fisik yang dirancang untuk membantu orang menjadi lebih aktif, makan makanan utuh, tidur lebih baik, dan akhirnya, mengubah orang menjadi manusia yang lebih sehat. Sepanjang hari, FitBit mencatat berbagai data tentang aktivitasmu, termasuk jumlah langkah yang kamu ambil, jarak yang dilalui, dan kalori yang terbakar. Ini juga cukup sensitif untuk mendeteksi seberapa kuat gerakanmu, yang membedakan berjalan lambat dari jogging yang mengkonsumsi jauh lebih banyak kalori. Ia tahu kapan kamu pergi tidur, seberapa sering kamu bangun dan berapa lama kamu berbaring, menatap langit-langit, memikirkan tenggat waktu yang tidak terpenuhi.

Perangkat lunak FitBit bergantung pada algoritma khusus untuk mengubah data accelerometer mentah menjadi informasi yang dapat digunakan. Algoritma tersebut adalah rahasia perusahaan yang tekun bekerja untuk mengubah dan meningkatkannya, dengan bereksperimen dan membandingkan akurasi FitBit dengan mesin uji lainnya.

Dengan banyak trial-and-error, FitBit telah belajar cara melacak dan mengubah pengeluaran energimu (dilacak oleh accelerometer) menjadi informasi tentang jumlah kalori yang kamu bakar. Demikian juga, penguji perusahaan telah mengembangkan algoritma yang bekerja dengan baik untuk melacak langkah-langkah yang kamu ambil dan seberapa jauh kamu telah bergerak.

Berbekal statistik pribadi dan aliran data gerakan yang berkelanjutan, FitBit akan diperbarui dengan informasi yang memberi tahu mu seberapa banyak – atau seberapa sedikit – aktivitas yang diperoleh tubuhmu.

Dari sana, statistikmu pergi ke profil online, di mana kamu dapat membaca rincian, memantau kemajuanย  (atau ketiadaan), dan melipatgandakan dedikasimu untuk menjadi lebih baik.

Cara kerja IOT

Sistem IoT lengkap mengintegrasikan empat komponen berbeda: sensor / perangkat, konektivitas, pemrosesan data, dan antarmuka pengguna. Di bawah ini merupakan penjelasan secara singkat setiap komponen dan apa fungsinya.

  1. Sensor / Perangkat
    Pertama, sensor atau perangkat mengumpulkan data dari lingkungannya. Ini bisa sesederhana pembacaan suhu atau serumit umpan video lengkap.

    Saya menggunakan “sensor / perangkat,” karena beberapa sensor dapat digabungkan bersama atau sensor dapat menjadi bagian dari perangkat yang melakukan lebih dari sekadar merasakan hal-hal. Misalnya, ponsel adalah perangkat yang memiliki banyak sensor (kamera, akselerometer, GPS, dll), tetapi ponsel bukan hanya sensor. Namun, apakah itu sensor mandiri atau perangkat lengkap, pada langkah pertama ini data dikumpulkan dari lingkungan dengan sesuatu.

  1. Konektivitas
    Selanjutnya, data itu dikirim ke cloud, tetapi perlu cara untuk sampai ke sana.

    Sensor / perangkat dapat dihubungkan ke cloud melalui berbagai metode termasuk: seluler, satelit, WiFi, Bluetooth, jaringan area luas berdaya rendah (LPWAN), atau terhubung langsung ke internet melalui ethernet.

    Setiap opsi memiliki pertukaran antara konsumsi daya, rentang, dan bandwidth (inilah penjelasan sederhana). Memilih opsi konektivitas mana yang terbaik datang ke aplikasi IoT spesifik, tetapi mereka semua menyelesaikan tugas yang sama: mendapatkan data ke cloud.

  1. Pemrosesan Data
    Setelah data sampai ke cloud, perangkat lunak melakukan semacam pemrosesan di atasnya.

    Ini bisa sangat sederhana, seperti memeriksa bahwa pembacaan suhu berada dalam kisaran yang dapat diterima. Atau bisa juga sangat kompleks, seperti menggunak v0063c vxan visi komputer pada video untuk mengidentifikasi objek (seperti penyusup yang masuk ke rumah).

    Tetapi apa yang terjadi ketika suhunya terlalu tinggi atau jika ada penyusup di rumah? Di situlah pengguna masuk.

  1. Antarmuka Pengguna
    Selanjutnya, informasi dibuat bermanfaat bagi pengguna akhir dengan cara tertentu. Ini bisa melalui peringatan kepada pengguna (email, teks, notifikasi, dll). Misalnya, peringatan teks ketika suhu terlalu tinggi di cold storage perusahaan.

    Selain itu, pengguna mungkin memiliki antarmuka yang memungkinkan mereka untuk secara proaktif memeriksa sistem. Misalnya, pengguna mungkin ingin memeriksa umpan video di rumahnya melalui aplikasi telepon atau browser web.

    Namun, ini tidak selalu jalan satu arah. Bergantung pada aplikasi IoT, pengguna juga dapat melakukan suatu tindakan dan mempengaruhi sistem. Sebagai contoh, pengguna mungkin mengatur jarak jauh dari suhu di cold storage melalui aplikasi di ponsel mereka.

Beberapa tindakan dilakukan secara otomatis. Daripada menunggumu menyesuaikan suhu, sistem bisa melakukannya secara otomatis melalui aturan yang telah ditentukan. Dan alih-alih hanya memanggil untuk memberi tahu tentang penyusup, sistem IoT juga dapat secara otomatis memberi tahu otoritas yang relevan.

TREN PENGEMBANGAN APLIKASI IOT (ADT)

Developers harus dapat membawa objek dunia nyata bersama-sama dengan kode-kode dunia nyata melalui eksperimen dan pengujian langsung. Karena pada akhirnya, IoT adalah tentang konsumen. Ini membutuhkan desain dengan tujuan, estetika dan fungsi dalam pikiran. Produk-produk yang sulit digunakan hanyalah akan berakhir di tempat sampah.

Developers harus tetap mengikuti perubahan dalam bahasa pemrograman dan platform perangkat keras yang berkembang. Mereka harus menyadari alat dan metodologi yang keluar dari komunitas open source. Mereka harus menjembatani kesenjangan antara dunia digital dan fisik dengan menulis kode, kemudian secara fisik menggunakan perangkat itu sendiri.

Jika kamu ingin belajar membuat IoT versi kamu sendiri, jangan ragu. Hemera Academy bisa membantumu melakukannya. Caranya gampang, cukup dengan menghubungi kami melalui webchat ini atau pun melalui kontak wa. Weโ€™ll guide you from the very first step.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu